Sunday, 18 September 2016

MENYAMAH WAKTU


Menyamah waktu, untuk sekalung bahagia. Itu hari, hati yang dua bercantum ini sepakat mahukan realisasi apa yang dikatakan kedamaian.

Ku jejaki, melangkah terus dengan rujukan sang pendita cabuk, yang 50/50 kurang fasih akan jalan itu, lebih kurang ku bawa seorang bisu,buta lagi pekak. Mahu tak mahu , aku saja yang meraba mencari, dan tiba-tiba aku terlanggar sang bucu, berdebuk aku jatuh tapi tuahnya ku jatuh atas tempat yang ku cari......WAHHHH !!!!! senyum gamat bibirku....bercengkerik hepak di dalam hati. sakitnya tak rasa, suka pula yang aku luah.

1 putar, 2 putar, namun aku dah mula gagat , mahukan putaran itu tanpa henti. Aku mahu ikut kehendak diri, Eehhh aku ni???? mana lah boleh....gila apakah ini, sanggup aku melapah masa tanpa aku  menyamah waktu itu pada yang lain...

Bilamana aku tertasak pengertian tentang waktu, aku mula berhenti bertindak, lalu aku tamatkannya di situ. errmmm tentang itu harilah, biar aku bagi mereka pula menyamah waktunya sendiri, tak nak ku menyibuk lagi di kedamaian itu...









Post a Comment